Followers

Saturday, November 6, 2010

MENYAHUT PANGGILAN ALLAH

| Post views: counter
drdating.com
amal jariah ku
(since 28.12.2010)




Pada 27hb.Oktober yang lalu... Lebih kurang jam 7.30 pagi suami ku menerima panggilan dari adiknya, Zaini mengatakan emak saudara kami, Wan Uda di Teluk Intan sakit tenat... Wan Uda yang kami anggap seperti ibu sendiri... Seorang yang baik hati, lemah lembut, peramah dan penuh dengan sikap keibuan...

Aku mengenalinya semasa beliau datang bersama rombongan meminang ku dulu... Waktu itu telah ku lihat sikapnya yang ramah dan senang mesra walaupun baru ku kenali... Begitu juga sewaktu majlis perkahwinan kami... Aku lihat Wan Uda dan keluarganya begitu rapat dan mesra dengan keluarga suami ku... Secara tidak langsung juga aku pun menjadi rapat dan lebih mengenali Wan Uda dan keluarganya...



Sekiranya berkunjung ke rumah Wan Uda... Kami semua akan dihidangkan dengan pelbagai hidangan yang enak-enak hasil masakan Wan Uda sekeluarga... Memang puashati dan seronok sangat... Kalau bercadang nak ke rumahnya... Dalam perjalanan itu sudah terbayang macam-macam juadah yang enak-enak yang bakal Wan Uda hidangkan... Kekadang tu kalau beraya ke rumah saudara yang lain dahulu... Mesti simpan ruang perut untuk menjamah hidangan Wan Uda nanti...

Namun semenjak 2, 3 tahun kebelakangan ini kesihatannya agak terjejas kerana dideritai penyakit kencing manis dan kegagalan buah pinggangnya untuk berfungsi dengan baik... Sehinggakan beliau terpaksa membuat rawatan haemodialisis... Dan sering berulang-alik ke hospital... Asalnya bertongkat, akhirnya berkerusi roda... Untungnya Wan Uda mempunyai suami yang amat penyayang dan mengambil berat sepenuhnya tentang keperluan Wan Uda... Begitu juga dengan anak-anaknya... Aku lihat keluarga Wan Uda penuh dengan kasih sayang, hormat menghormati, mengambil berat dan bertanggungjawab serta yang paling penting menitik beratkan soal agama... Walaupun Wan Uda berkerusi roda namun dia tetap gagah dan ceria... Melihat keadaannya tidak seperti orang sakit... Dia masih mampu menceriakan suasana dan membuat jenaka...

Dalam Aku dan suami berbincang untuk pergi melawatnya di Teluk Intan... Kami menerima panggilan daripada Zaini mengatakan yang Wan Uda telah tiada lagi... Allah telah memanggilnya pulang... INNALILLAHI WAINNA ILAIHI ROOJIUUN... Begitulah janji Allah sebagaimana FIRMANNYA...

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ۬‌ۖ فَإِذَا جَآءَ أَجَلُهُمۡ لَا يَسۡتَأۡخِرُونَ سَاعَةً۬‌ۖ وَلَا يَسۡتَقۡدِمُونَ (٣٤
Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh (yang telah ditetapkan); maka apabila datang tempohnya, tidak dapat mereka dikemudiankan walau sesaatpun dan tidak dapat pula mereka didahulukan.

Surah Al-Araf  (34)

Anak-anak masih kat sekolah... Jam baru pukul 9.30 pagi... Mereka sedang menghadapi peperiksaan akhir tahun... Syukur alhamdulillah kami mempunyai jiran yang baik hati... Aku meminta pertolongan mereka untuk menghantar dan mengambil anak-anak kami di sekolah... Aku dan suami berserta anak ku yang bongsu bertolak ke Teluk Intan... Alhamdulillah perjalanan kami lancar dan kami selamat sampai di Teluk Intan...

Ketika kami sampai... orang ramai baru sahaja bersiap sedia untuk memandikan arwah... Kebetulan sewaktu arwah menghembuskan nafasnya yang terakhir... Semua anak-anak arwah berada di sisinya walaupun yang tinggal jauh kerana berkebetulan pulang bercuti... Itulah KEHENDAK ALLAH untuk orang sebaik Wan Uda...

Urusan pengembumian arwah juga berjalan lancar dan mudah... Sewaktu sembahyang jenazah... Ramai yang menyembahyangkannya... Begitu juga sewaktu urusan pengebumiannya... Cuaca yang panas berubah menjadi mendung dan redup... Burung-burung pula berterbangan di udara... Suasananya begitu sunyi dan syahdu sekali... Begitu tersentuh hati ku dan memberi ku penuh keinsafan... Aku jua tidak henti-hentinya mendoakan dan menyedekahkan ayat-ayat suci Al-Quran buat arwah...

Peluang ini ku gunakan untuk muhasabah diri... Walau siapa pun kita... Akhirnya akan mati jua... Segala yang dimiliki di Dunia... ditinggalkan... Suami dan anak-anak tercinta... Harta kemewahan tidak berguna lagi... Hanya kain kapan yang menyelimuti diri... Akhirnya ditanam di dalam kubur... Bersendirian di dalam kubur yang sempit, padat dan gelap gulita... Semua sanak saudara akhirnya pulang... Tinggal bersendirian di dalam kuburan... Sanak saudara yang tadi berwajah muram dan bersedih... Bila melangkah beberapa tapak daripada tanah perkuburan... Mula bertukar topik cerita... bercerita tentang urusan dunia... sudah ada jenaka dan gelak tawa... Cuma itukah urusan kematian ? Cuma itukah peringatan untuk orang yang ditinggalkan?

Membuatkan Aku terfikir... Bagaimana pula bila tibanya saat ku nanti? Macam manakah keadaannya? Suami yang ku tinggalkan... Anak-anak yang ku tinggalkan... Mampukah mereka untuk menyedekahkan ku dengan ayat-ayat suci Al-Quran? Mampukah anak-anak ku menjadi anak yang soleh dan solehah? Ku terbayang pula bagaimana pula keadaan ku bila Malaikat Mungkar dan Nakir menyoal di dalam kubur ? Bagaimana untuk ku menghadapi segala macam seksaan di dalam kubur ? Sesungguhnya aku tidak sanggup dan mampu YA ALLAH....

Pada malam itu akan diadakan majlis tahlil untuk arwah... Tetapi kami tidak dapat turut serta... Kami mesti segera pulang ke Rawang... Anak-anak masih di rumah jiran... Kasihan mereka... Sebelum pulang kami singgah sebentar di rumah Zaini, adik ipar ku... Sempatlah jua kami merehatkan diri sekejap... Mandi dan solat... Bersusah payah pula mereka suami isteri menyediakan makanan untuk kami... Selain kami keluarga yang lain juga menumpang rehat kat rumah Zaini termasuk ayah dan ibu mertua ku... Selepas itu mereka akan menghadiri majlis tahlil dan kami pula berangkat pulang ke Rawang...

Semasa datang siang tadi kami melalui jalan lama... Bila pulang kami mengambil keputusan untuk melalui jalan yang sama... Entah di mana silapnya kami tersalah jalan masuk yang memang lama dan jarang dilalui kenderaan... Boleh dikatakan sepanjang perjalanan itu hanya kenderaan kami sahaja yang melalui jalan tersebut... Di kiri kanan hanya ladang kelapa sawit... Lampu jalan pula tiada... Jam sudah pukul 11.30 malam... Kami mula terfikir yang bukan-bukan... Apalagi dengan kereta kami yang sudah agak uzur... Risau kalau tiba-tiba nanti meragam pula... Semasa itu terfikir pula kisah pembunuhan Dato' Sosilawati... Risau juga kalau tiba-tiba kenderaan kami dihalang oleh orang yang berniat jahat... Masing-masing memandang antara satu sama lain... anak bongsu ku sudah tertidur di tempat duduk belakang...
Papan tanda menunjukkan Rawang 55 km lagi... Jalan pula berliku-liku... Suami ku dan diri ku tidak berhenti-henti berzikir di sepanjang perjalanan tersebut...

Lalu Aku berfikiran positif... Ini adalah KETENTUAN ALLAH... Bukan niat kami untuk melewati jalan tersebut... Mesti ada sesuatu yang ALLAH ingin tunjukkan kepada kami... Dalam kegelapan malam yang pekat dan kelam... Hari semacam hendak hujan... Tiada lampu jalan... Hanya lampu daripada kenderaan kami sahaja... Jalan pula berliku-liku... Ketakutan kami pada kegelapan itu... kami masih berteman... Aku masih ada suami dan anak di sisi ku... Tetapi kegelapan Wan Uda di dalam kubur... bersendirian... Kegelapan malam kami masih ada lampu kereta yang menyuluh... Kegelapan di dalam kuburan tiada sebarang cahaya... Hanya cahaya KEIMANAN, KETAKWAAN dan AMALAN SOLEH yang diterima ALLAH sahaja yang bakal menerangi kuburan orang-orang yang DIANUGERAHI ALLAH S.W.T...

Panduan arah kami malam itu mengikut papan tanda menunjukkan ke arah Rawang... Akhirnya kami sampai ke persimpangan yang menunjukkan jalan ke arah Bandar Tasik Puteri...  Jam sudah pukul 12.30 pagi... Allah hanya menduga kami lebih kurang satu jam sahaja... Tetapi kami rasakan sudah terlampau lama...
Lampu jalan pula menerangi perjalanan kami di kiri dan kanan jalan raya... Kami menarik nafas lega...

Begitu juga dengan hidup ini perlukan panduan... Kalau tidak kita akan tersesat... Allah telah memberikan kita panduannya iaitu AL-QURAN dan AS-SUNNAH... Selagi kita berpegang kepadanya... Insyallah kita tidak akan TERSESAT...

Aku mengatakan kepada suami ku... Setiap apa yang berlaku itu ada hikmahnya... Memberi kesedaran dan keinsafan bila kita sendiri melalui saat-saat cemas seperti itu... Membuatkan kami sentiasa mengingati Allah dan bergantung harap dengan pertolongan Allah... Bibir kami pula tidak henti-henti berzikir... Itulah bentuk KASIH SAYANG ALLAH... diberikan sedikit rasa kerisauan dan ketakutan... supaya manusia tidak LALAI dan LUPA kepadaNYA...

Dan selepas melalui semua keadaan tersebut... Aku dan suami ku mengalami SATU KEJADIAN yang mana seumur hidup kami ini tidak pernah merasainya... Dan kami amat bersyukur dipilih Allah untuk merasainya... Dan Aku juga akan mengingati pesanan Wan Uda yang disampaikan kepada ku sewaktu hari raya aidilfitri yang lalu... supaya menjaga keharmonian hidup berumahtangga dan suami ku adalah SUAMI YANG TERBAIK untuk ku...

Marilah kita sama-sama menyedekahkan ayat-ayat suci Al-Quran untuk ruh arwah Wan Uda, kedua ibubapa kita... saudara mara kita... semua umat muslimin dan muslimat... Junjungan kita Rasulullah S.A.W, para anbia'... sahabat-sahabat baginda dan seluruh keluarga Baginda... Insyallah...



Get this widget

Track details
eSnips Social DNA


Wassalam...
rosniza jusoh

No comments: